Dua Dekade Setelah Penggulingan Pimpinan AS, Taliban Masuki Ibu Kota Afghanistan

Awal Nur
Awal Nur

Minggu, 15 Agustus 2021 21:09

Pasukan Taliban berpatroli di sebuah jalan di Herat, Afghanistan 14 Agustus 2021. REUTERS/Stringer
Pasukan Taliban berpatroli di sebuah jalan di Herat, Afghanistan 14 Agustus 2021. REUTERS/Stringer

TROTOAR.ID, AFGHANISTAN – Pemberontak Taliban kini telah memasuki ibu kota Afghanistan, Kabul, pada Minggu 15 Agustus 2021.

Para Taliban itu diperkirakan akan mengambil alih kekuasaan dalam beberapa hari. Pihaknya berjanji akan memoderasi pemerintahan Islam garis keras.

Dilansir dalam laporan Reuters, Diplomat Amerika dievakuasi dari kedutaan mereka dengan helikopter setelah serangan kilat oleh militan, yang siap untuk menjalankan Afghanistan lagi 20 tahun setelah mereka digulingkan oleh pasukan pimpinan AS menyusul serangan 11 September di Amerika Serikat.

Pejuang Taliban mencapai ibu kota “dari semua sisi”, kata seorang pejabat senior kementerian dalam negeri Afghanistan kepada Reuters. Namun, tidak ada laporan tentang pertempuran.

Kelompok itu sedang dalam pembicaraan dengan pemerintah yang didukung Barat untuk penyerahan secara damai, kata juru bicara Taliban Zabihullah Mujahid. “Pejuang Taliban harus bersiaga di semua pintu masuk Kabul sampai transfer kekuasaan yang damai dan memuaskan disepakati,” katanya dalam sebuah pernyataan.

Ali Ahmad Jalali, seorang akademisi yang berbasis di AS dan mantan menteri dalam negeri Afghanistan, dapat ditunjuk sebagai kepala pemerintahan sementara di Kabul, kata tiga sumber diplomatik, meskipun tidak jelas apakah Taliban telah setuju.

Dikenal selama pemerintahan masa lalu mereka untuk menjauhkan anak perempuan dari sekolah dan praktik garis keras hukum Islam mereka, termasuk hukuman amputasi, rajam dan gantung, Taliban tampaknya mencoba untuk memproyeksikan wajah yang lebih modern.

Juru bicara lain Suhail Shaheen mengatakan kelompok itu akan melindungi hak-hak perempuan, serta kebebasan bagi pekerja media dan diplomat.

“Kami meyakinkan orang-orang, khususnya di kota Kabul, bahwa properti mereka, kehidupan mereka aman,” kata Shaheen kepada BBC, seraya mengatakan transfer kekuasaan diperkirakan akan terjadi dalam beberapa hari.

Kemudahan kemajuan Taliban, meskipun miliaran dolar dihabiskan oleh Amerika Serikat dan lainnya untuk membangun pasukan pemerintah Afghanistan lokal, telah mengejutkan dunia.

Baru minggu lalu, perkiraan intelijen AS mengatakan Kabul bisa bertahan setidaknya selama tiga bulan.

Tidak ada kabar langsung tentang situasi dari Presiden Ashraf Ghani. Seorang pejabat istana mengatakan dia sedang dalam pembicaraan darurat dengan utusan perdamaian AS Zalmay Khalilzad dan pejabat dari aliansi transatlantik NATO.

Kekuasaan akan diserahkan kepada pemerintahan transisi, pejabat menteri dalam negeri pemerintah, Abdul Sattar Mirzakawal, mencuit di saluran berita Tolo. “Tidak akan ada serangan ke kota, disepakati akan ada penyerahan damai,” katanya tanpa merinci.

Sebuah tweet dari akun istana kepresidenan Afghanistan mengatakan tembakan telah terdengar di sejumlah titik di sekitar Kabul tetapi pasukan keamanan, berkoordinasi dengan mitra internasional, menguasai kota itu.

Banyak jalan di Kabul tersendat oleh mobil dan orang-orang berusaha untuk bergegas pulang atau mencapai bandara, kata penduduk.

(REUTERS)

 Komentar

Berita Terbaru
Metro18 April 2024 21:40
Kolaborasi Terjalin Kuat antara Basarnas dan Pemerintah Sulsel dalam Penanganan Bencana
Dalam upaya meningkatkan keselamatan warga dan respons terhadap bencana, Penjabat Gubernur Sulawesi Selatan, Bahtiar Baharuddin, memberikan penghargaa...
Metro18 April 2024 21:15
Kunjungan Konsulat Jenderal Filipina ke Penjabat Gubernur Sulsel
Dalam upaya memperkuat hubungan bilateral, Konsulat Jenderal Filipina, Marry Jennifer Dominggo Dingal, bertemu dengan Penjabat Gubernur Sulawesi Selat...
Politik18 April 2024 17:55
AIA Gerindra Fokus Usung Kader Dipilkada Serentak
Andi Iwan Darmawan Aras, Ketua Dewan Pimpinan Daerah Partai Gerindra, mengungkapkan hasil pertemuan dengan ketua Nasdem Sulsel, Rusdi Masse, dan Rusdi...
Metro18 April 2024 16:54
Kunjungan ke PT. BMS: Muh. Saleh Tekankan Dampak Sosial dan Ekonomi yang Spesifik
Penjabat Bupati Luwu, Drs. H. Muh. Saleh, melakukan kunjungan kerja ke PT Bumi Mineral Sulawesi (BMS) di Desa Karang Karangan, Kecamatan Bua. Dalam ku...